Followers

20 May 2009

Luahan Hati Seorang Lelaki


Bila aku tengok muka dia, aku jadi terpikat, terkesima. Hati berdebar-debar. Aku hanya mampu terpaku kaku membuta bisu. Walaupun hanya perkenalan singkat, tapi sudah mampu membuatkan aku terpikat. Sudah lama aku memerhatikannya, namun diri ini segan utk memulakan langkah. Aku dapat merasakan wujudnya satu perasaan dalam hati aku setiap kali aku melihat dirinya. Perasaan yang sukar digambarkan. Dari tingkah lakunya yang lemah lembut pada pandangan mataku ini, dari tutur katanya yang menggambarkan kesopanan gadis timur. Bkn kecantikan yang aku lihat tetapi pada ketenangan yang terpancar. Raut wajahnya penuh dengan ketenangan. Ketenangan yang aku cari dalam diri seorang perempuan selama ini.

Ini ke yang dinamakan cinta? Entahlah, aku berkata pada diriku sendiri. Aku pun xtau ape yang dinamakan cinta. Mungkin belum masanya utk aku memikirkannya.

Hari demi hari aku macam resah memikirkan sidia. Ape aku nak buat ni. Aku rasa aku dah betul-betul terpikat pada sidia. Bukan utk bercinta, tetapi utk memperisterikannya. Terlalu jauh aku fikir ni. Melangkaui kewarasan akal fikiran aku sendiri.

Ahhh perempuan. Boleh membuatkan lelaki jadi tak menentu, getus hati kecilku.

Aku dah bertekad. Aku dah pikirkan risiko yang bakal aku terima. Sebab niat aku bukan utk mempermainkan dirinya. Ape pun yang terjadi, aku terima. Aku serius kali ini. Jarang aku berpikir seserius dalam hal perasaan sebegini.

Aku beranikan diri utk meluahkan perasaanku kepada sidia. Namun tiada jawapan. Aku mula merasa malu, resah. Bermacam-macam kata bermain difikiran aku. Mungkin aku tidak cukup bagus dimatanya, mungkin dia sudah dimiliki ataupun ada orang lain yang sedang menanti dirinya.

Arghhh… persetankan semua itu, janji aku dah cakap. Dah lega pun otak ni. Xpyh nak serabutkan kepala. At least xde ape yang membelenggu fikiran aku lagi.

Astagfirullah al azim…. Apa aku dah lakukan ni. Tiba-tiba perasaan bersalah dan menyesal datang dlm diriku. Aku tak nak jadi khayal hanya disebabkan seorang makhluk. Ya ALLAH, ampunilah dosa hamba-MU ini. Aku alpa seketika, aku lupa janji aku pada diriku sendiri. Aku terpaksa melupakan sidia. Aku taknak aku terus hanyut dan leka dalam kehidupan aku. Aku taknak aku lalai dari mengingati-NYA.

Aku tanya pada seorang sahabat baikku yang mengambil jurusan agama, dia cakap, “Jodoh ni ALLAH yang tentukan. Jika kita minat orang itu atas dasar agamanya dan niat utk memperisterikan dia. Go ahead, nikah trus. Berdoa pada ALLAH agar ada jodoh kita dengan orang 2. ALLAH akan perkenankan doa org yang ikhlas kerana –NYA’. Aku akan terus berdoa, agar diwujudkan jodoh aku dengan sidia. Dia mmg untukku jika telah ALLAH tetapkan. Ya ALLAH, perkenankanlah doa hamba-MU ini….

"Emas diuji dengan api, wanita diuji dengan emas dan lelaki diuji dengan wanita."


Jaga Diri, Jaga Iman, Jaga Amal

2 comments:

nawirah hassan alqadri said...

hmm...agak mengecewakan..namun bersetuju dengan pendapat ilmuan yang akhir tu...
semoga berjaya!!!

zaraa Y. said...

"..Jodoh ni ALLAH yang tentukan. Jika kita minat orang itu atas dasar agamanya dan niat utk memperisterikan dia. Go ahead, nikah trus. Berdoa pada ALLAH agar ada jodoh kita dengan orang 2. .."

good reminder :D...