Followers

03 February 2010

Pemancing yang HEBAT


Dipendekkan cerita, ada 2 orang pemancing yang sangat hebat yang dikenali sebagai A dan B. Kedua pemancing itu selalu mendapatkan banyak ikan. Pernah kedua pemancing tersebut didatangi oleh 10 pemancing lain ketika memancing di sebuah tasik. Seperti biasa, kedua pemancing itu mendapat banyak ikan. Sedangkan 10 pemancing lainnya hanya mampu menggigit jari, kerana takde seekor ikan pun mengena joran mereka.

Sepuluh orang pemancing itu ingin sekali belajar cara memancing daripada 2 orang pemancing hebat tersebut. Tetapi keinginan mereka tidak dilayan oleh pemancing A. Sebaliknya, pemancing A tersebut menunjukkan sikap kurang senang dan terganggu akan kehadiran pemancing-pemancing itu.

Tetapi pemancing B menunjukkan sikap yang berbeza. Ia bersedia menjelaskan teknik memancing yang betul kepada kesemua pemancing (10 orang), dengan syarat masing-masing diantara mereka harus memberikan seekor ikan kepada B sebagai bonus jika masing-masing diantara mereka mendapatkan 10 ekor ikan. Tetapi jika jumlah ikan tangkapan masing-masing diantara mereka kurang dari 10, maka mereka tidak perlu memberikan apapun.

Syarat tersebut dipersetujui, dan mereka dengan cepat belajar teknik memancing daripada B. Dalam masa dua jam, kesemua 10 pemancing itu mendapat sebakul ikan. Automatik pemancing B mendapat banyak keuntungan. Disamping mendapatkan ‘bonus’ ikan dari 10 orang pemancing bimbingannya, si B juga mendapatkan 10 orang teman baru. Sementara pemancing A, yang kedekut ilmu, tidak mendapat sebarang keuntungan yang besar seperti yang didapatkan oleh si B.

Kisah di atas menunjukkan bahawa ilmu pengetahuan akan jauh lebih bermanfaat bila diamalkan.

“Hanya dengan cara kita mengembangkan orang lain yang membuat kita berhasil selamanya,” kata Harvey S. Fire Stone.

Kerana tindakan tersebut disamping menjadikan kita lebih menguasai ilmu pengetahuan, kita juga mendapatkan keuntungan dari segi kewangan, pengembangan hubungan sosial, dan lain sebagainya.

“Jika Anda membantu lebih banyak orang untuk mencapai impiannya, impian Anda akan tercapai,” kata Zig Ziglar, seorang motivator ternama di Amerika Syarikat.

Bentuk pemberian tak semestinya berupa wang ringgit, ilmu pengetahuan atau sebagainya, ia juga boleh dalam bentuk kasih sayang, perhatian, motivasi, bimbingan dan lain sebagainya semampu yang dapat kita berikan.

“Make yourself necessary to somebody. – Jadikan dirimu bererti bagi orang lain,” kata Ralph Waldo Emerson.

Kebiasaan memberi seperti itu selain memudahkan kita memperluas jalinan hubungan sosial, tetapi juga membangunkan optimis diri kerana merasa kehidupan kita lebih bererti.

p/s: Nak jadi yang terbaek utk org lain. (~,^). Sesapa nak p mancing, calling2 aku. Aku suka MAX memancing ikan tapi tak penah berjaya pancing orang. Huhuhu

6 comments:

ijad said...

cantik blog...foto pun menarik...

Chan @ Aidiel said...

Trimas. :)

hasni said...

ok
lepas ni jum kt memancing reramai;-p

Fiq said...

ko pancing sape bro? miss rebecca kata ko kena rapat dgn hasan.. jgn ko g pancing die lak...haha

maiyah said...

hahaha.. umpan ko x kene tu.. nk pancing org nk ada kene gayanya.. pakai umpan berlian kot huahh huahh huahh

Chan @ Aidiel said...

hasni~~jum p mancing. mancing kt tasek UM sudah

fiq~~WHATTTT?????aku pancing hasan??? hahahahaha. Air Pollution

maiyah~~erkk...umpan berlian? tinggi tuh kos. adoi. nanti dh dpt, nk wat maintenance lg seram. haha